Tiap orang pasti punya rahasia kecil, entah rahasia yang ternyata konyol sampai yang serius. 

Aku dulu sering dinilai orang yang cuek, aku gapaham cuek gimana, aku baru sadar dan paham definisi cuek.

cuek/cu·ek/ /cu├ęk/ a cak masa bodoh; tidak acuh

Kupikir iya juga, selama ini aku gamau tau/ masa bodoh sama urusan orang lain, gapernah tau juga gosip-gosip orang wkwk, sampai sering banget dibilang cuek. Aku sendiri merasa udah ga sanggup sama masalahku sendiri, mau ditambah masalah orang lain ya kan. Apalagi dulu megang you do you, me do me banget ga tuh. Berteman sih iya tapi kalau udah masalah pribadi orang yang ga terlalu kenal sih easy skip. Selain itu, aku juga ansos banget kadang, kalau ada acara yang rame-rame dan gada orang yang terlalu kukenal itu udah skip banget wkwk

Tapi setelah koas dan pergantian jaman kuliah dari online dan offline, apalagi koas dengan segala kegilaannya. Aku cukup mulai aware dengan sekitar. Koas ini benar-benar mengungkap sifat asli temen, busuknya, baiknya. Tiba-tiba juga aku berteman/ berinteraksi dengan orang yang nggak aku bayangkan. Koas mungkin masih iya ada yang ngotak-ngotak, itu wajar. Tapi, kalau aku dari dulu emang gada perkotakan yang gimana2. adanya aku malah buat kotak itu untuk pure keperluan akademis dan sangat membantu, bebas stress selama masa sarjana wkwk! Gaperlu nongkrong yang penting tugas selesai, sungguh ideal sekali kan kotak ini. Selesai sarjana ya otomatis bubar wkwk, tapi ternyata akhirnya connect juga gatau gimana wkwk.  

Masuk koas udah jarang denger titleku sebagai orang cuek. Mungkin aku lebih peduli dan sebenernya lebih ke hubungan yang saling menguntungkan ya, contoh gampang aja tentang rekuiremen. Misal aku dapat pasien tambal gigi tapi aku udah, itu aku kasih ke temenku, begitu juga sebaliknya. Emang bener, teman senasib sepenanggungan gada yang mengalahkan wkwk. Kita seangkatan 90an, tapi boleh dibilang aku jauh lebih kenal temen-temen kuliah daripada dulu aku SMA wkwk. 90 orang temen itu jujur banyak banget, tapi serasa kenal semua, seengaknya setengahnya deh. Aku merasa cukup shock dengan orang-orang yang aku kira tampangnya cuek bebek, ternyata baik banget, orang yang tampangnya kayaknya ramah ternyata malah cuek bebek. Aneh kan, iya emang. 

Aku berteman dengan siapa aja, kalau responnya positif ke aku, tentunya aku respon positif balik juga dong. Serandom itu pertemanan koasku, kadang hari ini sama A, kadang sama B. Mana koas ini banyak banget yang pecah kongsi dan kacau banget deh banyak berantemnya tapi yaudah life goes on wkwk. Aku yang fragmen ini ya berusaha fit in aja dimana2 wkwk. 

Aku tiba-tiba yang fit in misal masuk kotak A, dapat gosip-gosip yang super aneh dan aku emang beneran baru tahu karena emang se cuek itu kan aku cerita di awal wkwk. Masuk lagi kotak B dapat perspektif yang beda lagi, seru sih. Masuk kotak C dapat gosip tentang orang-orang selain teman, yataudeh, ternyata jauh lebih lagi. Ternyata rasanya dunia dewasa itu keras banget, keras keras keras. Rahasia kecil yang ternyata beredar luas dari mulut ke mulut. Betapa orang itu suka banget bergunjing orang lain, dan bermuka banyak juga. Rasanya aku ingin berdiri di zona nyaman cuek ku lagi dan tetap netral wkwk. Asiknya dapat rahasia kecil itu kita bisa menghindari, bukan sih, lebih was-was terhadap orang tertentu.

Rahasia kecil dari pergosipan orang-orang ini juga lebih membuka mataku tentang apa yang terjadi di sekitarku dan bikin semua lebih masuk akal. Oh ini karena ini, itu karena itu. Apalagi social awareness ku jujur agak kurang sehingga aku sama sekali ga sadar detil-detil kecil masalah di sekitar, setelah bergaul dengan banyak orang semoga gagitu lagi ya wkwk. Aku selama ini berada dalam lingkaran duniaku sendiri wkwk.

Kalau gosip yang fakta misal korupsi atau gimana gitu itu menurutku gapapa ya, itu kan kejahatan, biar semua orang tau wkwk. Ditambah, misal gosip tentang tabiat orang, jadi tau menghadapinya gimana, aku kira itu bsia jadi saran untuk diri sendiri bagaimana bertindak.Aku sempat menulis tidak siap menghadapi dunia dewasa. Sekarang umurku 23 tahun, udah cukup dewasa kan? Apakah aku siap? Nope! But life is going on!